Harus difikirkan

Artikel yang dipaparkan ini dipetik dari portal rasmi INSTITUT KEFAHAMAN ISLAM MALAYSIA (IKIM).

Masa Berkualiti Dalam Keluarga: Alasan Atau Alternatif?                                                                          Ditulis oleh Siti Fatimah Abd Rahman.

“Kita perlu mengamalkan konsep masa berkualiti dengan ahli keluarga kita”. Demikianlah saranan yang sering kita dengar hampir setiap hari. Ramai yang bersetuju dengan saranan ini. Dalam kesibukan kita mengejar masa dengan urusan seharian, kita tidak lagi mampu untuk meluangkan banyak masa dengan ahli keluarga yang lain. Untuk itu, masa berkualiti adalah alternatifnya. “Apa guna meluangkan masa berjam-jam dengan anak jika ianya tidak diisi dengan perkara-perkara yang bermanfaat?”, itu rasionalnya.

Setelah sekian lama kita disarankan dengan konsep masa berkualiti ini, fahamkah kita akan maksudnya yang sebenar? Apa yang dimaksudkan dengan masa berkualiti dengan keluarga? Apakah ia bermaksud “ke-ber-ada-an” kita dengan mereka? Apakah dengan ber-adanya kita dengan mereka itu dapat ditakrifkan sebagai meluangkan masa secara berkualiti? Ataukah ada aspek lain yang lebih penting dari semata-mata berada dalam lokasi yang sama pada sesuatu masa?

Jika kita ingin mengatakan bahawa kita meluangkan masa yang berkualiti dengan anak-anak, apakah corak kegiatan yang kita lakukan? Apakah kekerapan kita melakukan kegiatan tersebut? Dengan segala kegiatan dan kekerapan ini, apakah unsur lain bagi mengesahkan yang masa tersebut telah diisi secara berkualiti?

Memang sukar untuk mendefinisikan maksud masa berkualiti. Walau bagaimanapun, saya ingin cuba untuk memberi definisi yang pada saya dapat menggambarkan maksud masa berkualiti ini.

Masa berkualiti merujuk kepada satu masa di mana sekumpulan orang meluangkan masa secara bersama dengan melakukan sesuatu yang bersifat interaktif dan memberi makna kepada semua yang terlibat.

Jangkamasa bersama itu tidak penting tetapi ia mestilah memadai untuk menyelesaikan sesuatu aktiviti. Aktiviti yang bersifat interaktif memerlukan kedua-dua belah pihak berinteraksi sesama sendiri ketika melakukan perbuatan tersebut. Di masa yang sama, aktiviti dan interaksi yang berlaku mampu memberi makna kepada semua pihak yang terlibat. Ini bererti interaksi tersebut berhasil untuk mendatangkan manfaat kepada semua yang terlibat baik dari segi mengeratkan hubungan, mengenali di antara satu sama lain dan sebagainya.

Sila baca lagi di Portal Rasmi  INSTITUT KEFAHAMAN ISLAM MALAYSIA (IKIM)

Dari akhbar online

Klik pada tajuk akhbar untuk membaca artikel sepenuhnya

Keluarga tunjang kehidupan

Oleh Nor Hatina Shuib  –  2013/05/24

Institusi kekeluargaan adalah unit paling asas dan penting dalam proses pembentukan landskap masyarakat yang harmoni. Fungsi institusi keluarga tidak hanya terbatas sebagai kesinambungan keturunan saja sebaliknya meliputi skop yang begitu luas. Sekiranya institusi keluarga berpecah-belah ia memberi impak terhadap pembangunan sosial dan ekonomi secara secara keseluruhan.

Justeru, banyak perkara perlu diperhalusi termasuk membentuk sikap dan nilai murni yang menjadi tonggak ke arah memantapkan integriti masyarakat.

Tumpuan pembentukan nilai murni seharusnya bermula daripada peringkat awal dan ibu bapa adalah pembimbing yang terbaik bagi menentukan hala tuju sesebuah keluarga.

Cabaran membina keluarga sudah jauh berubah sejajar dengan pemodenan negara. Berjaya atau gagal terletak kepada peneraju dalam rumah tangga.

Kajian Indeks Persepsi Integriti Nasional (IPIN) oleh Institut Integriti Malaysia (IIM) yang dijalankan sejak tiga tahun lalu ke atas 16,000 responden di seluruh negara memperlihatkan institusi kekeluargaan semakin longgar disebabkan pelbagai faktor.

Hasil kajian, mendapati 29 peratus responden menjelaskan mereka jarang dapat makan malam bersama keluarga, manakala 27 peratus tidak mengambil tahu aktiviti dilakukan anak yang keluar pada waktu malam.

Menerusi indeks kajian itu juga mendapati, hubungan antara ibu bapa dengan anak semakin renggang, tidak kisah anak balik lewat dan mengamalkan makan malam bersama keluarga.

Presiden IIM, Datuk Dr Mohd Tap Salleh, berkata hasil kajian menunjukkan masalah dalam institusi keluarga semakin kritikal.    Dari BERITA HARIAN ONLINE

Untuk kita renung bersama

Benarkanlah saya memetik satu tulisan oleh Saudara Kaderi bin Kassim,  dari Jabatan Peguam Negara Malaysia, Sarawak,  untuk kita renung bersama.

“Kasih dan Pengorbanan Ibu Bapa

Pengorbanan di dalam kehidupan sememangnya merupakan lumrah kehidupan kita seorang insan yang bernama manusia.

Pengorbanan seorang ibu,pengorbanan seorang ayah dan lain-lain jenis pengorbanan yang dilakukan untuk membahagiakan anak-anak.  Pengorbanan ibu bapa kita merupakan pengorbanan paling tinggi yang kita tidak wajar dilupakan.   Susah-payah mereka membesarkan kita sehingga menjadi insan yang berguna kepada agama, bangsa, masyarakat dan negara.

Usahlah,  janganlah kita melupakan akan pengorbanan yang dilakukan oleh ibu kita.  Dia telah mengandungkan kita,  bukannya sekejap tetapi sembilan bulan sepuluh hari kita di dalam kandungan,  dibawa bersama-sama payah jerih ditanggungnya.   Dia melahirkan kita,  menyusukan kita, amat tinggi pengorbanannya.   Semasa kita kecil,  ketika waktu tidur ibu kita menjaga kita,   kalau boleh seekor nyamuk pun tak dibenar gigit kita.   Dijaga dan dibelai,  pengorbanan ibu membawa kita ke syurga kerana ada pepatah melayu mengatakan  “pintu syurga di bawah telapak kaki ibu”.

Seorang lelaki yang bergelar “bapa”mempunyai pengorbanan yang tinggi disebalik pengorbanan seorang ibu.   Bapa kita telah membesarkan kita,  dia telah bersusah payah untuk membesarkan kita walaupun dihimpit pelbagai masalah dan cabaran kehidupan.   Alangkah besarnya pengorbanan yang dilakukan oleh ibu dan bapa kita untuk membesarkan kita.  Sebagai anak-anak kita wajib membalas akan pengorbanan yang telah mereka berikan kepada kita sehingga kita mampu berjaya dalam kehidupan,  walaupun sebenarnya mereka tidak mengharapkan sebarang balasan dari anak-anak mereka. Percayalah ALLAH pasti membalasnya kerana redha ALLAH terletak pada redha ibu-bapa kita. “

Disediakan oleh:
KADERI BIN KASSIM 

‘Berbuat baik kepada orang tua’

Artikel berikut di petik dari Lamanweb Rasmi Pejabat Tanah Kemaman, Terengganu.    Kandungannya mempunyai maksud dan tujuan yang besar ertinya dalam soal perhubungan antara anak-anak dan orang tua.  Ianya dirasakan harus dijadikan panduan kepada kita.

Dalam dunia yang serba moden hari ini,  dengan wujudnya teknologi maklumat yang mendedahkan kita kepada banyak perkara, terutama  melalui saluran-saluran media dan komunikasinya,  banyak yang menarik perhatian kita.  Buruk baiknya pengaruh yang dibawakan kepada kita pada besarnya adalah terpulang kepada kita sendiri.

Kita yang boleh menentukannya.   Bacalah artikel ini,  dan mudah-mudahan banyak yang akan kita pelajari darinya.  Insya-Allah.

“Bersilaturrahim dan berbuat baik kepada orang tua merupakan ajaran yang menjadi ketetapan Kitabullah Al-Qur’an dan Al-Hadits. Allah Ta’alaberfirman:  “Dan Tuhanmu telah memerintahkan supaya kamu jangan menyembah selain Dia dan hendaklah kamu berbuat baik pada ibu bapakmu dengan sebaik-baiknya”. (Al-Isra’: 23)Wa Qadha Rabbuka berarti suatu perintah yang lazim tidak bisa ditawar-tawar lagi dan Alla Ta’budu Illa Iyahu berarti perintah ibadah yang bersifat individu.Allah menghubungkan beribadah kepada-Nya dengan berbuat baik kepada orang tua menunjukkan betapa mulianya kedudukan orang tua dan birrul walidain (berbuat baik kepada kedua orang tua) di sisi Allah.

Secara naluri orang tua dengan suka rela mau mengorbankan segala sesuatu untuk memelihara dan membesarkan anak-anaknya dan anak mendapatkan kenikmatan serta perlindungan sempurna dari kedua orang tuanya.

Seorang anak selalu merepotkan dan menyita perhatian orang tuanya dan tatkala menginjak masa tua mereka pun tetap berbahagia dengan keadaan putra-putrinya, akan tetapi betapa cepat seorang anak melalai-kan semua jasa-jasa orang tuanya, hanya disibukkan dengan isteri dan anak sehingga para bapak tidak perlu lagi menasihati anak-anaknya hanya saja seorang anak harus diingatkan dan digugah perasaannya atas kewajib-an mereka terhadap orang tuanya yang sepanjang umurnya dengan berbagai kesulitan dihabiskan untuk mereka serta mengorbankan segala yang ada demi kesenangan dan kebahagiaan mereka hingga datang masa lelah dan letih.”

Klik di sini untuk membaca artikel ini selengkapnya.

KESUNYIAN DIMASA USIAMAS MU…….

Topik atau isu ini selalu menjadi pengalaman kita yang sudah berumur… yang sudah termasuk dalam golongan warga emas atau generasi tua.   Ini tidak boleh kita elakkan.    Berikut ini saya paparkan satu ‘rasa hati’ seorang insan yang sedang mengalami keadaan dan situasi ini.

“Topik ini selalunya sinonim dengan kita yang dalam peringkat usiamas dan terutama sekali jika kita tinggal bersendirian dan anak anak sudah dewasa dan punya keluarga mereka sendiri.

Aku ketika ini memang kesaorangan satelah berpisah dengan teman hidup yang telah berkongsi hidup selama hampir empat puluh tahun……

Ketika aku menulis artikal ini aku baru saja menghantar anak menantu ku ka KL Sentral kerana mereka hendak bercuti ke Bangkok selama beberapa hari mengambil kesempatan cuti hari Malaysia hujung minggu ini. Semalam saorang lagi anak dan menantu ku telah berlepas ke Jakarta untuk bertugas dan mungkin juga bercuti. Pda hari Isnin ini pula anak bongsu ku akan meninggalkan aku untok menghadiri seminar dan bercuti di Eropah selamahampir dua minggu pula.

Maka tinggallah aku sendirian dan kadang2 di temani cucu cucu sahingga mereka pula memulakan persekolahan satelah bercuti kerana pepereksaan UPSR. Malan tadi aku menemani mereka dirumah mereka dan petang ini aku akan bawa mereka balik kerumah ku sahingga petang Isnin ini .

Menyentuh subjek KESUNYIAN ini aku teringat semasa aku berkhidmat dalam perkhidmatan awam dulu dan memegang jawatan Ketua Jabatan aku telah melatih diri untuk tidak bergantung pada orang lain untuk mengelak dari berasa sunyi. Aku masih teringat tatkala bertugas sebagai KP Bahagian Undang Undang JPM aku sering makan tengahhari saorang diri samaada di kantin atau makan saja di bilik ku . Aku sering dikritik olih pegawai2 dan kakitangan ku yang mengatakan aku saorang yang anti sosial. Aku sedar sebagai KP lazimnya bila waktu makan tengah hari KP akan diiringi olih sekumpulan pegawai2 dan kakitangan untuk makan bersama.

Aku punya prinsip sendiri tentang hal ini dan ia berlandaskan pendirian yang tidak mahu mengujudkan satu kumpulan exclusive dan juga membazir masa. Msa akan dijimatkan bila makan saorang diri dan akan lebih jimat lagi bila makan dalam bilik bersendirian. Pegangan inilah yang menjadikan aku berani tinggal di hotel2 besar dan kecil semasa aku bertugas sebagai Ahli Suruhanjaya Perkhidmatan Awam selama lima tahun setelah bersara.Aku akan sarapan pagi dan makan tengahhari dan malam di coffee house hotel tanpa ada sesiapa yang menemani walaupun semasa bertugas dalam bulan Ramadhan.

Dengan latihan saperti itulah aku tidak pernah merasa kesaorangan atau sunyi dalam hidup ku syukur alhamdulilah. Semasa aku mula2 berpisah dari dia cucu ku yang baru berumur enam tahun pernah bertanya samaada aku SUNYI tidak kerana atuk sudah tidak tinggal bersama aku dengan tenang menjawap TIDAK kerana aku ada cucu kesayangan ku dan yang lebih penting lagi kata ku padanya SITI (AKU) ADA ALLAH swt. Cucu ku nampak sangat gembira tatkala mendengar jawapan ku yang spontan.”

Sila klik di sini untuk membaca coretan ini sepenuhnya.