Harus difikirkan

Artikel yang dipaparkan ini dipetik dari portal rasmi INSTITUT KEFAHAMAN ISLAM MALAYSIA (IKIM).

Masa Berkualiti Dalam Keluarga: Alasan Atau Alternatif?                                                                          Ditulis oleh Siti Fatimah Abd Rahman.

“Kita perlu mengamalkan konsep masa berkualiti dengan ahli keluarga kita”. Demikianlah saranan yang sering kita dengar hampir setiap hari. Ramai yang bersetuju dengan saranan ini. Dalam kesibukan kita mengejar masa dengan urusan seharian, kita tidak lagi mampu untuk meluangkan banyak masa dengan ahli keluarga yang lain. Untuk itu, masa berkualiti adalah alternatifnya. “Apa guna meluangkan masa berjam-jam dengan anak jika ianya tidak diisi dengan perkara-perkara yang bermanfaat?”, itu rasionalnya.

Setelah sekian lama kita disarankan dengan konsep masa berkualiti ini, fahamkah kita akan maksudnya yang sebenar? Apa yang dimaksudkan dengan masa berkualiti dengan keluarga? Apakah ia bermaksud “ke-ber-ada-an” kita dengan mereka? Apakah dengan ber-adanya kita dengan mereka itu dapat ditakrifkan sebagai meluangkan masa secara berkualiti? Ataukah ada aspek lain yang lebih penting dari semata-mata berada dalam lokasi yang sama pada sesuatu masa?

Jika kita ingin mengatakan bahawa kita meluangkan masa yang berkualiti dengan anak-anak, apakah corak kegiatan yang kita lakukan? Apakah kekerapan kita melakukan kegiatan tersebut? Dengan segala kegiatan dan kekerapan ini, apakah unsur lain bagi mengesahkan yang masa tersebut telah diisi secara berkualiti?

Memang sukar untuk mendefinisikan maksud masa berkualiti. Walau bagaimanapun, saya ingin cuba untuk memberi definisi yang pada saya dapat menggambarkan maksud masa berkualiti ini.

Masa berkualiti merujuk kepada satu masa di mana sekumpulan orang meluangkan masa secara bersama dengan melakukan sesuatu yang bersifat interaktif dan memberi makna kepada semua yang terlibat.

Jangkamasa bersama itu tidak penting tetapi ia mestilah memadai untuk menyelesaikan sesuatu aktiviti. Aktiviti yang bersifat interaktif memerlukan kedua-dua belah pihak berinteraksi sesama sendiri ketika melakukan perbuatan tersebut. Di masa yang sama, aktiviti dan interaksi yang berlaku mampu memberi makna kepada semua pihak yang terlibat. Ini bererti interaksi tersebut berhasil untuk mendatangkan manfaat kepada semua yang terlibat baik dari segi mengeratkan hubungan, mengenali di antara satu sama lain dan sebagainya.

Sila baca lagi di Portal Rasmi  INSTITUT KEFAHAMAN ISLAM MALAYSIA (IKIM)

Makluman relevan

Artikel ini dipetik dari akhbar online SINAR HARIAN ONLINE disiarkan pada 17 Sept 2012

Institusi keluarga bertanggungjawab terhadap pembentukan sahsiah remaja

KUALA LUMPUR – Melayari kehidupan zaman remaja dalam kepesatan dunia teknologi komunikasi dan maklumat masa kini tidak mudah. Cabaran dan dugaannya sangat berbeza.

Dalam era dunia tanpa sempadan ini, ilmu dan pengetahuan khususnya mengenai dunia Internet sudah menjadi kemestian untuk seseorang individu itu kalau tidak pun celik IT, tetapi sekurang-kurangnya mempunyai ilmu asas mengenainya. Jika tidak, akan dikata buta IT dan ketinggalan zaman.

Dunia maklumat dan rangkaian komunikasi kini hanya di hujung jari. Yang sedemikian, apa masalahnya? Persoalannya, benarkah ia menjadi antara faktor penyumbang kepada permasalahan sosial dan keruntuhan moral di kalangan remaja, sehingga terjebak dalam gejala maksiat termasuk mengandung anak luar nikah?

Kemudahan teknologi maklumat dan komunikasi seperti telefon pintar, tablet, komputer riba, notebook yang semakin hari semakin canggih dan akses yang semakin mudah membolehkan sesiapa pun, waima anak kecil setahun jagung memperoleh pendedahan dan menguasainya, walaupun sekadar bermain permainan dunia maya.

Dalam apa jua perkara, pasti ada pro dan kontra, baik dan buruk, kekuatan dan kelemahannya. Apatah lagi dalam usia muda, sikap ingin tahu dan mencuba dalam kalangan remaja amat tinggi.

Baca lagi di  SINAR HARIAN ONLINE

Berita keluarga di akhbar online serantau – 01 Mei 2013

UNTUK BACA BERITA LENGKAP,  KLIK PADA TAJUK AKHBAR 

Peranan Penguatkuasaan Syariah Dalam Membendung Gejala Pembuangan Bayi.

MASALAH gejala sosial yang tidak pernah menunjukkan tanda-tanda pengurangan kini berubah kepada keadaan yang amat membimbangkan khususnya kes pembuangan bayi. Trend pembuangan bayi di Malaysia seperti menjadi sumpahan apabila tabiat kejam dan tidak berperikemanusiaan ini semakin popular di kalangan remaja.

Malah bagi tempoh empat bulan pertama tahun 2010, sejumlah 24 kes pembuangan bayi dilaporkan. Ini menyamai trend membunuh tiga nyawa tidak berdosa bagi setiap dua minggu atau dengan kata lain, wujud 3 pembunuh atau pembuang senyap dalam setiap minggu.

Persoalannya, apakah punca utama masalah ini dan adakah tidak ada jalan penyelesaian bagi mengatasinya? adakah peruntukan undang-undang berkaitan masih tidak mencukupi dan penguatkuasaannya masih longgar sehingga menyebabkan ‘pembuang senyap’ ini amat berani beraksi tanpa mengambil kira keadaan sekeliling? Atau adakah institusi kekeluargaan kini telah sampai kepada tahap kritikal sehingga keadaan anak perempuan mereka yang hamil ini langsung tidak disedari oleh ibu bapa dan penjaga?   mStar Online

Kebahagiaan Bagi Seluruh Rakyat Indonesia

Pendapatan ekonomi bukan satu-satunya faktor untuk memperoleh kebahagiaan.
26MiskinRichard Branson, pendiri Virgin Group dalam laman Linkedin menanyakan apa yang lebih penting dalam kehidupan manusia. Pertanyaan pertama adalah seberapa bahagiakah Anda? Pertanyaan kedua adalah seberapa besar keuntungan perusahaan Anda?
Bila jawaban Anda yang penting adalah yang kedua, maka menurut Branson Anda belum bahagia. Semua manusia ingin hidup bahagia, namun kita sering tidak tahu, apa sejatinya kebahagiaan itu? Apakah harta benda, mobil bagus, rumah mewah dan harta berlimpah, ataukah ada hal yang lebih berarti daripada itu? Keberhasilan dan uang memang dapat membawa kebahagiaan, tetapi kebahagian itu sendiri adalah sesuatu yang sama sekali berbeda.

Pendapatan ekonomi bukan satu-satunya faktor untuk memperoleh kebahagiaan.
Richard Branson, pendiri Virgin Group dalam laman Linkedin menanyakan apa yang lebih penting dalam kehidupan manusia. Pertanyaan pertama adalah seberapa bahagiakah Anda? Pertanyaan kedua adalah seberapa besar keuntungan perusahaan Anda?   Bila jawaban Anda yang penting adalah yang kedua, maka menurut Branson Anda belum bahagia.   SINAR  HARAPAN NEWS ONLINE   
Aroma ikan bakar
Ikan talapia bakar dicicah air asam yang menjadi resipi turun temurun.

Ikan talapia bakar dicicah air asam yang menjadi resipi turun temurun.

AROMA ikan yang dibakar bersama balutan daun pisang pastinya mampu membuka selera sesiapa sahaja yang terbau akan keharumannya.

Keenakannya bukan sahaja terasa tatkala menikmatinya begitu sahaja tetapi ikan bakar amat sinonim dengan air asam sebagai penyedap rasa.

Bagi mereka yang meminati hidangan ini pastinya lokasi-lokasi seperti Tanjung Harapan, Kelang; Tanjung Lumpur, Kuantan; Umbai Melaka menjadi pilihan untuk menikmati ikan bakar segar.

Kini disebabkan permintaan yang semakin tinggi dalam kalangan peminat-peminat ikan bakar, banyak restoran yang telah menyediakan menu tersebut untuk memudahkan peminat-peminat hidang tersebut untuk menikmatinya tanpa perlu bersusah payah ‘berjalan’ jauh.   UTUSAN ONLINE

Yudi Latief: Kekeluargaan Kunci Persatuan

JAKARTA, KOMPAS.com  1 Juni 2012–Direktur Eksekutif Reform Institute Yudi Latief mengatakan kekeluargaan menjadi kunci utama mempersatukan kemajemukan bangsa Indonesia.

“Politik kenegaraan yang secara tepat guna sanggup mempersatukan kemajemukan Indonesia adalah desain negara kekeluargaan,” kata Yudi Latief pada Konggres Pancasila di MPR Senayan, Kamis.

Konggres Pancasila mengambil tema “Revitalisasi empat pilar kehidupan berbangsa dan bernegara dalam memelihara ke Indonesian kita” akan berlangsung selama dua hari.

Dengan demikian semangat kekeluargaan merupakan cetakan dasar dan karakter ideal keIndonesiaan, Ia bukan saja dasar statis yang mempersatukan, melainkan juga dasar dinamis yang menuntun ke arah mana bangsa ini berjalan.   KOMPAS ONLINE

Pendam rindu keluarga

Azwan (kiri) bernasib baik kerana masih diterima oleh ahli keluarganya

Azwan (kiri) bernasib baik kerana masih diterima oleh ahli keluarganya

KUANTAN – Kerana gelora nafsu, seorang banduan dari Penjara Penor, di sini, terpaksa berpisah dengan isteri dan anak-anaknya.

Azwan (bukan nama sebenar), 38, sudah meringkuk selama lapan tahun di dalam penjara atas kesalahan melakukan serangan seksual dan sepanjang itu juga dia hanya mampu memendam rindu terhadap dua anaknya.
Azwan yang berasal dari Pasir Mas Kelantan berkata, sangat memeritkan apabila terpaksa berpisah dengan ahli keluarga terutama anak-anak, tetapi dia terpaksa mengharunginya dengan tabah.Menurutnya, dia kesal dengan perbuatannya dan bertekad untuk berubah, malah ingin mencari semula anak isterinya sebaik sahaja dibebaskan kelak.   SINAR HARIAN ONLINE   
Tampil realistik
Antara koleksi fesyen kanak-kanak Zara musim bunga/panas.

Antara koleksi fesyen kanak-kanak Zara musim bunga/panas.

Fesyen kanak-kanak ketika ini menjadi perniagaan serius kerana kebanyakan ibu bapa cukup teliti terhadap penampilan anak. Zara antara jenama yang tidak terkecuali hadir dengan rangkaian pakaian penuh gaya khusus untuk kanak-kanak.

Corak geometri menguasai koleksi terbaru sempena musim bunga/panas, manakala warna pula tidak digerakkan sebagai tarikan utama.
Helaian Zara Girls, antaranya kemeja-T ringkas dengan seluar denim bercorak belang, hitam putih atau baju berlapis boleh sarungkan jaket kulit di atas kemeja-T berpotongan besar, jelas memikat.   BERITA HARIAN ONLINE

Blog ‘UNTUK MU MASYARAKAT’

Satu blog bertajuk  ‘UNTUK MU MASYARAKAT‘  telah disediakan dan dinaikkan ke Internet.   Blog ini adalah satu usaha untuk memperkasakan dan memperkukuhkan masyarakat di negara ini.  Melalui blog ini segala-gala mengenai masyarakat … termasuk aktiviti dan program yang dirancang untuknya,  bimbingan dan panduan,  ehwal agama dan sebagainya akan dapat saudara ikuti.

Saudara dijemput melayarinya dan sambil itu pandangan,  pendapat  dan  cadangan saudara sangat kami perlukan,  supaya blog ini benar-benar dapat memberi faedah dan manfaat kepada anggota masyarakat sekelian.

Saudara boleh melayarinya melalui alamat  URL nya   epcsociety.wordpress.com  atau klik saja pada alamat ini. Terima kasih.

‘Berbuat baik kepada orang tua’

Artikel berikut di petik dari Lamanweb Rasmi Pejabat Tanah Kemaman, Terengganu.    Kandungannya mempunyai maksud dan tujuan yang besar ertinya dalam soal perhubungan antara anak-anak dan orang tua.  Ianya dirasakan harus dijadikan panduan kepada kita.

Dalam dunia yang serba moden hari ini,  dengan wujudnya teknologi maklumat yang mendedahkan kita kepada banyak perkara, terutama  melalui saluran-saluran media dan komunikasinya,  banyak yang menarik perhatian kita.  Buruk baiknya pengaruh yang dibawakan kepada kita pada besarnya adalah terpulang kepada kita sendiri.

Kita yang boleh menentukannya.   Bacalah artikel ini,  dan mudah-mudahan banyak yang akan kita pelajari darinya.  Insya-Allah.

“Bersilaturrahim dan berbuat baik kepada orang tua merupakan ajaran yang menjadi ketetapan Kitabullah Al-Qur’an dan Al-Hadits. Allah Ta’alaberfirman:  “Dan Tuhanmu telah memerintahkan supaya kamu jangan menyembah selain Dia dan hendaklah kamu berbuat baik pada ibu bapakmu dengan sebaik-baiknya”. (Al-Isra’: 23)Wa Qadha Rabbuka berarti suatu perintah yang lazim tidak bisa ditawar-tawar lagi dan Alla Ta’budu Illa Iyahu berarti perintah ibadah yang bersifat individu.Allah menghubungkan beribadah kepada-Nya dengan berbuat baik kepada orang tua menunjukkan betapa mulianya kedudukan orang tua dan birrul walidain (berbuat baik kepada kedua orang tua) di sisi Allah.

Secara naluri orang tua dengan suka rela mau mengorbankan segala sesuatu untuk memelihara dan membesarkan anak-anaknya dan anak mendapatkan kenikmatan serta perlindungan sempurna dari kedua orang tuanya.

Seorang anak selalu merepotkan dan menyita perhatian orang tuanya dan tatkala menginjak masa tua mereka pun tetap berbahagia dengan keadaan putra-putrinya, akan tetapi betapa cepat seorang anak melalai-kan semua jasa-jasa orang tuanya, hanya disibukkan dengan isteri dan anak sehingga para bapak tidak perlu lagi menasihati anak-anaknya hanya saja seorang anak harus diingatkan dan digugah perasaannya atas kewajib-an mereka terhadap orang tuanya yang sepanjang umurnya dengan berbagai kesulitan dihabiskan untuk mereka serta mengorbankan segala yang ada demi kesenangan dan kebahagiaan mereka hingga datang masa lelah dan letih.”

Klik di sini untuk membaca artikel ini selengkapnya.