KESUNYIAN DIMASA USIAMAS MU…….

Topik atau isu ini selalu menjadi pengalaman kita yang sudah berumur… yang sudah termasuk dalam golongan warga emas atau generasi tua.   Ini tidak boleh kita elakkan.    Berikut ini saya paparkan satu ‘rasa hati’ seorang insan yang sedang mengalami keadaan dan situasi ini.

“Topik ini selalunya sinonim dengan kita yang dalam peringkat usiamas dan terutama sekali jika kita tinggal bersendirian dan anak anak sudah dewasa dan punya keluarga mereka sendiri.

Aku ketika ini memang kesaorangan satelah berpisah dengan teman hidup yang telah berkongsi hidup selama hampir empat puluh tahun……

Ketika aku menulis artikal ini aku baru saja menghantar anak menantu ku ka KL Sentral kerana mereka hendak bercuti ke Bangkok selama beberapa hari mengambil kesempatan cuti hari Malaysia hujung minggu ini. Semalam saorang lagi anak dan menantu ku telah berlepas ke Jakarta untuk bertugas dan mungkin juga bercuti. Pda hari Isnin ini pula anak bongsu ku akan meninggalkan aku untok menghadiri seminar dan bercuti di Eropah selamahampir dua minggu pula.

Maka tinggallah aku sendirian dan kadang2 di temani cucu cucu sahingga mereka pula memulakan persekolahan satelah bercuti kerana pepereksaan UPSR. Malan tadi aku menemani mereka dirumah mereka dan petang ini aku akan bawa mereka balik kerumah ku sahingga petang Isnin ini .

Menyentuh subjek KESUNYIAN ini aku teringat semasa aku berkhidmat dalam perkhidmatan awam dulu dan memegang jawatan Ketua Jabatan aku telah melatih diri untuk tidak bergantung pada orang lain untuk mengelak dari berasa sunyi. Aku masih teringat tatkala bertugas sebagai KP Bahagian Undang Undang JPM aku sering makan tengahhari saorang diri samaada di kantin atau makan saja di bilik ku . Aku sering dikritik olih pegawai2 dan kakitangan ku yang mengatakan aku saorang yang anti sosial. Aku sedar sebagai KP lazimnya bila waktu makan tengah hari KP akan diiringi olih sekumpulan pegawai2 dan kakitangan untuk makan bersama.

Aku punya prinsip sendiri tentang hal ini dan ia berlandaskan pendirian yang tidak mahu mengujudkan satu kumpulan exclusive dan juga membazir masa. Msa akan dijimatkan bila makan saorang diri dan akan lebih jimat lagi bila makan dalam bilik bersendirian. Pegangan inilah yang menjadikan aku berani tinggal di hotel2 besar dan kecil semasa aku bertugas sebagai Ahli Suruhanjaya Perkhidmatan Awam selama lima tahun setelah bersara.Aku akan sarapan pagi dan makan tengahhari dan malam di coffee house hotel tanpa ada sesiapa yang menemani walaupun semasa bertugas dalam bulan Ramadhan.

Dengan latihan saperti itulah aku tidak pernah merasa kesaorangan atau sunyi dalam hidup ku syukur alhamdulilah. Semasa aku mula2 berpisah dari dia cucu ku yang baru berumur enam tahun pernah bertanya samaada aku SUNYI tidak kerana atuk sudah tidak tinggal bersama aku dengan tenang menjawap TIDAK kerana aku ada cucu kesayangan ku dan yang lebih penting lagi kata ku padanya SITI (AKU) ADA ALLAH swt. Cucu ku nampak sangat gembira tatkala mendengar jawapan ku yang spontan.”

Sila klik di sini untuk membaca coretan ini sepenuhnya.

Perihal Author
A retired government broadcast journalist and communications specialist still actively involved in activities pertaining to ICT and media,

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: