Jauh di mata dekat di hati

Pepatah Inggeris ada menyatakan  ‘Absence makes the heart grow fonder’.   Pepatah Melayu yang mempunyai maksud yang sama berbunyi  ‘Jauh di mata dekat di hati’.  Bagaimana kita memberi maksud  kepada kedua-dua pepatah ini bergantung kepada kita sendiri.

Kepada kebanyakan kita bila berjauhan itu,  sudah sememangnyalah ia membawa rasa rindu … rasa kehilangan … dan rasa resah gelisah.  Kita rindu kepada yang tiada bersama kita.  Kita terasa kehilangan kepada yang jauh dan yang sudah lama tidak bersua muka dan bertukar kata.  Dan terasa resah apabila tiada mendapat khabar berita dari yang tiada bersama kita.

Keadaan inilah agaknya yang menyebabkan ‘dicipta’ satu suasana yang membolehkan terkumpulnya insan yang terlibat.  Dan suasana ini diwujudkan bila tiba hari-hari perayaan seperti Hari Raya Aidilfitri dan Hari Raya Aidadha.  Inilah yang membawa erti yang besar kepada kedua hari mulia ini.

Hari Raya Aidilfitri baru saja berlalu.  Sejak yang kita lalui tahun lalu,  selama setahun baru kita sambut ketibaannya semula.  Tiap seorang dari kita,  mempunyai tafsiran tersendiri mengenai hari penuh hikmah ini.  Ada di antara kita menunggu kedatanganya untuk menjadikannya sebagai detik permulaan bagi azam hidup yang baru,  yang mempunyai lebih makna kepada kita.

Ada pula di antara kita,  menunggu ketibaan hari ini,  untuk kita jadikan sebagai hari  berkumpul nya semua kaum keluarga.  Atau hari untuk kita membaharui dan mengikukuhkan lagi tali persaudaraan kita sesama anggota keluarga.

Apa pun Hari Raya Aidilfitri besar maknanya kepada kita.  Yang jauh didekatkan,  dan yang renggang dirapatkan.  Cara ini dapatlah diperkukuh dan diperkasakan institusi kekeluargaan yang selama ini kita pelihara.

Dalam masa setahun,  banyak perkara boleh berlaku.  Banyak juga kata-kata yang dilafazkan,  dikeluarkan,  dihemburkan  dan  diperdengarkan.  Ini terlaksana secara spontan,  atau tidak disengajakan  atau sengaja disebutkan.  Tiap perbuatan ini mempunyai akibatnya masing-masing.  Ada yang baik dan ada pula yang buruknya.  .Maka itulah sebabnya,  perhimpunan keluarga amat digalakkan,  yang tujuan utamanya untuk meleraikan yang kusut,  membetulkan yang tidak betul,  merapatkan yang renggang,  dan menyatupadukan anggota keluarga supaya dapat sama-sama mengharungi hidup ke masa hadapan dengan lebih sejahtera,  cemerlang,  berpadu dan penuh persefahaman lagi.

Jikalau anggota keluarga itu sudah hampir 7 tahun tidak bersua muka,  maka sudah tentulah perjumpaan seperti ini membawa faedah dan manfaat yang amat besar kepada mereka.  Akan dapatlah diwujudkan satu keluarga yang berpadu, bersefahaman dan yang sanggup berjuang mencapai cita-cita murni yang dijadikan matalamat hidupnya.

Perihal Author
A retired government broadcast journalist and communications specialist still actively involved in activities pertaining to ICT and media,

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: