Berbuka puasa bersama famili

Kerusi di meja makan berjumlah 5.  Untuk berbuka puasa nanti cuma empat yang berisi.  Kerusi kelima kosong kerana yang selalu duduk di atasnya berada di kampus  melanjutkan pelajarannnya.  Jadi dalam bulan Ramadan tahun ini,  famili 5 orang ini hanya tinggal 4 orang untuk menjamu selera mereka.

Makanan sedia dihidangkan.

Hanya beberapa minit lagi, akan kedengaran azan menandakan masuk waktu solat Maghrib,  yang juga menandakan waktu berbuka puasa.  Di atas meja telah siap terhidang beberapa jenis lauk dan kuih.  Air minuman pula ialah air tebu yang dibeli dari bazaar Ramadan tidak jauh dari rumah.   Dan kuih yang dihidangkan empat jenis .. sudah mencukupi.

Kepada si adik kecil,  berbuka puasa bermakna dapatlah rasa lapar dan dahaga yang dialami sepanjang hari tadi dihapuskan.  Selapas ini,  si adik ini akan diajak oleh ayah untuk solat berjemaah se isi keluarga.  Selapas itu akan kemasjidlah mereka untuk bersama masyarakat setempat mengerjakan solat tarawikh pula.

Jika dilihat pada sikap si adik kecil tadi,  akan kita rasakan keperihatinannya untuk mengerjakan yang wajib di bulan Ramadan ini.  Kita perhatikan tingkah lakunya,  kata-katanya.  Dia sentiasa berjaga-jaga menentukan bahawa tidak ada yang dilarang dan yang akan membatalkan puasanya,  dilakukan.

Kepada yang lebih dewasa,  akan kita dapati mereka akan lebih merapatkan diri dengan perkara-perkara yang seharusnya dilaksanakan sempena bulan mulia dan bulan keramat Ramadan.  Kepada mereka menentukan yang dilakukan selaras dengan ibadah yang harus dilakukan,  adalah amat penting.  Tambahan pula bulan puasa hanyalah setahun sekali.

Apa pun,  berbuka puasa bersama anggota famili memang digalakkan.  Bukan sahaja untuk berbuka puasa,  malah untuk makan biasa pun suasana ini digalakkan,  kerana di waktu inilah dapat tiap anggota keluarga itu menceritakan apa yang telah dilakukan hari itu,  dan masalah yang telah dihadapi. Dan biasanya tiap seorang akan memberi pandangan dan pendapatnya mengenai hal ini.

Inilah suasana yang menjadi permulaan kepada aktiviti kekeluargaan,  yang pula akan menjurus kepada wujudnya persefahaman,  perpaduan,  rasa tanggungjawab,  rasa berkeluarga di antara mereka.  Inilah yang perlu di amalkan,  dan bulan Ramadan adalah sebaik bulan untuk melaksanakannya.

Perihal Author
A retired government broadcast journalist and communications specialist still actively involved in activities pertaining to ICT and media,

One Response to Berbuka puasa bersama famili

  1. Thanks a ton for stating your opinions. Being a writer, I am always in need of unique and different solutions to think about a topic. I actually uncover fantastic creativity in doing this. Many thanks

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: