Ragam remaja

Golongam remaja dianggap dan diiktiraf sebagai kumpulan masyarakat yang akan mengambil alih peranan atau tugas yang dilaksanakan oleh golongan dewasa hari ini.  Pendek kata kepada merekalah akan terserah nasib masa depan bangsa dan Negara.

Untuk ini,  berbagai dan pelbagai usaha dijalankan,  berbagai program dan aktiviti dirancang dan dilaksanakan,  bagi menentukan mereka tetap akan bersedia untuk melaksanakan tugas yang maha penting ini.

Rata-rata dapat kita saksikan program demi program dilaksanakan untuk menentukan golongan remaja akan bersedia bila tiba masanya.  Mereka menjalani program-program yang membangun minda mereka,  yang menambahkan ilmu kepakaran mereka,  yang mendidik mereka berdikari,  berinovasi,  berwawasan,  berdisiplin  dan  bertanggungjawab.  Ramai pakar dan ahli terlibat dalam usaha ini. Tujuan utamanya supaya mereka mendapat bimbingan yang betul dan munasabah demi kesejahteraan dan kecemerlangan masyarakat bangsa di masa mendatang.

Ramai yang telah berjaya membuka minda mereka,  berjaya dalam kerjaya,  dan berjaya dalam usaha menimba ilmu di menara gading.  Ini adalah satu hakikat.  Ini amat dibanggakan oleh masyarakat,  bangsa dan Negara.

Kejayaan demi kejayaan mereka capai.  Keadaan ini memang dinanti-nanti bukan sahaja oleh Negara,  malah oleh kaum keluarga mereka sendiri.

Senario ini ada baiknya,  tetapi ada juga buruknya.  Yang baiknya golongan remaja hari ini sudah lebih bersedia untuk menjalankan tugas sebagai  ‘pemimpin’ di masa hadapan.  Yang baiknya juga mereka sudah memberi gambaran keadaan masyarakat Negara di zaman mendatang.   Dan yang baiknya juga mereka sudah mula prehatin terhadap apa yang berlaku kepada masyarakat,  bangsa  dan  Negara,  dan sudah mula meluahkan buah fikiran yang matang untuk membantu.

Yang buruknya pula,  kadang kala kejayaan itu ‘telah naik ke kepala’.  Ada juga yang terlupa akan hubungan dengan keluarga terutama ibu bapa.  Kejayaan telah menyebabkan mereka lupa akan tugas dan peranan ibu bapa yang membesar dan mendidik mereka hingga ke tahap ‘berjaya’.  Biasa juga kita mendengar anak-anak muda ini mengabaikan ibu bapa mereka yang sudah tua dan ‘tidak produktif’ lagi,  tambahan pula jika orang tua itu berasal dari desa dan tidak pula mempunyai kerjaya yang membanggakan.  Ini ada berlaku.  Dan ada juga kedengaran kisah anak-anak muda yang mendera dan mencederakan ibu bapa mereka.  Pendek kata,  mereka ini lupa daratan dan diumpamakan sebagai ‘kacang lupakan kulit’.  Sememangnyalah keadaan ini memberi satu gambaran yang buruk terhadap golongan remaja.  Tetapi,  bijak pandai juga ada berkata bahawa ‘ini semua masih boleh dibetulkan,  memang tidak terlewat jika kita sama-sama berusaha’.

Sama ada yang baik,  atau yang buruk,  senario atau keadaan ini,  akan berlaku.  Yang harus dan wajib dilakukan sekarang  …. Bagi pihak golongan remajanya … ‘tepuk dada tanya selera.’   Kepada ibu bapa pula,  besarkan dan didiklah anak-anak dengan berlandaskan agama suci kita Islam.  Didikan agama yang sempurna dan lengkap dapat membendung ‘gejala-gejala’ ini semua.  

Perihal Author
A retired government broadcast journalist and communications specialist still actively involved in activities pertaining to ICT and media,

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: