Beberapa Jenis Keperibadian Yang Perlu Dikenal Pasti

Ibu pada mempunyai cara dan gaya yang tersendiri dalam memimpin keluarga mereka.  Cara ini bergantung kepada peribadi ibu bapa berkenaan,  pengalamannya sebagai pengikut dan juga proses sosialisasi yang pernah dialaminya.  Ketiga-tiga faktor inilah yang menentukan cara pemimpin yang diamalkan oleh ibu bapa itu.

Berkaitan dengan keperibadian,  ada pelbagai jenis peribadi yang boleh dikenal pasti.  Jenis-jenis keperibadian tidak dapat dibincangkan dengan sepenuhnya.  Memadailah dengan menggunakan satu dimensi keperibadian sahaja,  iaitu daripada peribadi autokratik kepada peribadi permisif.  Cara memimpin dapat diselarikan dengan dimensi peribadi ini.

Berhubung dengan pengalaman ibu bapa itu sebagai pengikut,  diandaikan semua ibu bapa pada satu ketika pernah dipimpin oleh orang lain.   Jika pengalaman mereka ini positif, mereka dapat mewujudkan suasana kepimpinan yang berkesan.  Tetapi jika pengalaman mereka penuh dengan penindasan dan tekanan,  berbagai kesan akan timbul.  Mereka mungkin menjadi keras dan kasar dalam kepimpinan mereka.   Mereka juga mungkin ingin membalas dendam dengan menganiaya orang yang mereka pimpin iaitu anak mereka sendiri.  Semoga ibu bapa tidak menggunakan cara ini dalam memimpin keluarga mereka.

Ada juga ibu bapa yang bertindak sebaliknya pula,  iaitu mereka menjadi lemah lembut dan berperikemanusiaan dalam memimpin keluarga mereka.  Kadangkala kelemahan diperalatkan oleh anak-anak mereka sehingga anak-anak menjadi biadab dan kurang ajar.  Ibu bapa menjadikan anak-anak mereka begitu manja sehingga mereka ketakutan untuk menjalankan sesuatu tindakan disiplin kepada anak-anak mereka.  Ini juga satu perkara yang perlu dielakkan.

Berkaitan dengan sosialisasi pula,  pengalaman ibu bapa dalam keluarga asalnya akan mencorakkan cara dan gaya kepimpinan.  Ibu bapa yang mendapat pimpinan yang penuh dengan kemesraan dan kasih sayang akan memimpin anak-anak mereka dengan kasih sayang juga.  Tetapi jika mereka sendiri dipimpin secara kejam,  kekejaman ini mungkin menular kepada anak-anak mereka sendiri.  Kadang-kadang ibu bapa tidak menyedari kekejaman yang mereka lakukan.  Ini sangat merbahaya kerana mereka meneruskan kekejaman tanpa sebarang sekatan atau bantahan dan susah pula hendak dibetulkan.   Jika mereka menyedari kekejaman mereka itu,  berbagai usaha dapat dijalankan untuk menghindari kekejaman ini.  Oleh itu,  amatlah penting bagi ibu bapa menilai kembali cara pimpinan keluarga yang mereka amalkan.

Seperti yang diperkatakan awal tadi,  hanya satu dimensi keperibadian sahaja yang akan dibincangkan dalam penulisan ini.  Dimensi bermula dengan sifat autokratik ini,  mengutamakan pencapaian matlamat pembentukan keluarga itu sahaja.  Mereka lebih mementingkan tugas pendidikan tanpa memikirkan sama ada tugas ini diperlukan oleh keluarga dan anak-anak mereka.  Sebagai ibu bapa mereka berhak menentukan segala-galanya.  Anak-anak hanya layak untuk menurut perintah sahaja.

Bagi ibu bapa yang begini,  pematuhan arahan dan perintah amat diutamakan.  Perintah mereka tidak boleh dicabar,  dipersoal  atau  diperbincangkan.   Semua perintah mesti diikuti walaupun ternyata perintah itu karut dan tidak bersesuaian.   Ibu bapa tidak mahu perintah mereka dibantah atau dihalang.  Segala halangan dan bantahan akan diatasi sehingga mereka sangguh menggunakan ancaman atau kekerasan.

Ibu bapa yang mengamalkan gaya kepimpinan autoktratik ini,  membuat sesuatu keputusan mengenai perkara-perkara yang berkaitan dengan keluarga bersendirian,  tanpa merujuk atau berbincang terlebih dahulu dengan anak-anak.  Ini bermakna bahawa anak-anak tidak diberi kesempatan langsung untuk mengemukakan pendapat dan buah fikiran mereka.  Seperkara lagi,  ibu bapa yang berkenaan tidak ambil kira segala keperluan anaknya.   Mereka sendiri telah menentukan awal-awal lagi segala perkara yang diperlukan oleh anak-anak mereka.

Ibu bapa autokratik ini juga seringkali tidak mempedulikan keinginan anak-anak.  Mereka telah merancang dan mengenal pasti terlebih dahulu perkara-perkara yang difikirkan sesuai dengan keinginan anak-anak mereka.  Setelah itu,  barulah mereka memerintahkan anak-anak mereka supaya mematuhi perintah dan arahan.

Bersambung ….

Sumber:           ‘PERANAN KEIBUBAPAAN’  oleh Dr. Mat Saat Baki,   dalam Siri KELUARGA BAHAGIA,   diterbitkan oleh Lembaga Penduduk & Pembangunan Keluarga Negara Malaysia.

Perihal Author
A retired government broadcast journalist and communications specialist still actively involved in activities pertaining to ICT and media,

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: