Keluarga dan Komitmen kita

Saya ingin membentangkan di dalam post ini,  satu rencana yang dihasilkan oleh IKIM.   Saya kira ianya amat relevan kepada kehidupan kita,  terutamanya kita yang mempunyai keluarga sendiri.

Harapan saya,  semoga rencana ini dapat membantu dalam perjuangan kita untuk mencemerlang,  mensejahtera dan membawa kegemilangan kepada keluarga kita kelak.

KOMITMEN  KEPADA  KELUARGA  SEBAGAI  AZAM  TAHUN  BARU

Siti Fatimah Abdul Rahman
Felo Kanan 

Apabila melangkah ke tahun baru, ramai yang memasang azam. Setelah bermuhasabah diri pada hujung tahun, ramai yang cuba untuk membaiki kekurangan dan kelemahan masing-masing supaya pada tahun yang berikutnya, diri dapat diperbaiki dan kualiti hidup yang lebih baik dapat dinikmati.

Lazimnya azam berkisar tentang perkara-perkara seperti mahu berhenti merokok, ingin menguruskan badan, mahu lebih giat bersukan demi kesihatan, mahu menjadi pekerja yang lebih produktif dan seumpamanya. Namun, jarang sekali orang menjadikan komitmen kepada keluarga sebagai azam mereka. Dalam kata-kata lain, orang jarang berazam untuk menjadi “isteri atau suami yang lebih komited kepada keluarga” ataupun “ibu atau ayah yang lebih komited kepada anak-anak.”

Cuba fikirkan sejenak, seandainya ada borang penilaian prestasi sebagai suami atau isteri, ibu atau bapa, berapakah agaknya peratusan pencapaian kita? Apakah secemerlang pencapaian kita di pejabat? Jika “Ya”, malah lebih cemerlang lagi, alhamdulillah. Jika tidak, maka eloklah difikirkan untuk menjadikan aspek ini sebagai sebahagian dari pencapaian kita untuk tahun 2010.

Kementerian Pembangunan Wanita, Keluarga dan Masyarakat, melalui agensinya, Lembaga Penduduk dan Pembangunan Keluarga Negara sejak beberapa tahun yang lalu telah mempromosikan nilai mengutamakan keluarga. Apakah telah kita sahut seruan itu?

Sepanjang tahun 2009 yang baru berlalu, sejauhmanakah kita telah mengutamakan keluarga? Apakah kita lebih kerap memenuhi janji yang dibuat dengan mereka atau kita lebih banyak memungkirinya? Sebagai ibu atau bapa yang memiliki anak kecil, apakah kita lebih kerap “membelikan mainan” untuk mereka berbanding “bermain dengan mereka”? Untuk anak remaja pula, apakah kita berpuashati dengan membelikan mereka gadget terkini yang canggih tanpa membimbing mereka tentang cara memanfaatkannya?

Dalam bidang pendidikan pula, semua ibu bapa mahukan anak-anak menjadi pandai. Tetapi sejauhmanakah kita membantu mereka untuk menjadi pandai? Memadaikah dengan menghantar mereka ke sekolah dan kelas tambahan semata-mata?

Begitu juga, kita mahu anak-anak kita mengenal agamanya. Tetapi, sejauhmanakah ibu bapa membantu anak-anak memahami dan melaksanakan tuntutan agama itu? Memadaikah dengan menghantar mereka ke sekolah agama di samping sekolah kebangsaan? Di rumah sendiri, berapa kerap ibu bapa mengajak, menyuruh dan membimbing anak-anak untuk solat, mengaji dan mengamalkan nilai-nilai Islam lainnya?

Sebagai ahli keluarga, apakah kita telah berkorban untuk keluarga atau keluarga yang terkorban demi tugas mahupun komitmen kita yang lain?

Komitmen individu terhadap keluarga juga memerlukan sokongan majikan. Majikan yang mesra keluarga memudahkan pekerja untuk menyeimbangkan tanggungjawab mereka terhadap keluarga dan kerjaya.

Justeru, bekerja dari rumah adalah satu pendekatan yang amat mesra keluarga. Walaupun ia membawa faedah-faedah lain kepada para pekerja yang terlibat seperti menjimatkan wang, masa dan tenaga, namun, sumbangannya kepada keluarga dari segi penjagaan anak-anak dan rumahtangga adalah faedah yang tidak ternilai harganya.

Semoga projek perintis yang dilaksanakan oleh Kementerian Kerja Raya itu akan membuktikan bahawa bekerja dari rumah adalah satu alternatif yang membawa banyak manfaat kepada masyarakat. Untuk memastikan impaknya lebih dirasai, projek seperti ini perlu dicontohi oleh kementerian serta majikan yang lain.

Namun, hakikatnya ialah majoriti pekerja wanita berada dalam kategori “pekerja perkeranian” dan “pekerja perkhimatan dan jualan”. Maka, berkemungkinan besar bekerja dari rumah bukanlah pilihan untuk mereka. Apa yang lebih mereka perlukan ialah pusat jagaan kanak-kanak dan pusat transit untuk anak-anak di sekolah rendah. Maka, usaha ke arah ini perlu diperbanyakkan.

Apapun, sejauhmana komitmen kita kepada keluarga perlu dahulu dijawab oleh individu itu sendiri. Kata orang, bila seseorang meninggal dunia, majikan boleh mencari penggantinya dalam masa yang singkat. Tetapi, bagi keluarga itu, ia kehilangan individu tersebut untuk selama-lamanya. Di manakah letaknya keluarga di hati kita?

Sebagai orang Islam, al-Quran dan hadis adalah panduan kita. Rasulullah s.a.w pernah bersabda yang bermaksud, “Sesungguhnya Allah akan bertanya setiap penanggungjawab akan tanggungjawabnya, apakah ia telah memeliharanya ataupun mensia-siakannya.” Sebagai ibu bapa, kita akan ditanya tentang tanggungjawab ini. Maka, komitmen kepada keluarga bukanlah satu pilihan, sebaliknya satu kewajipan. Maka, sikap kita terhadap keluarga perlu diperbetulkan.

Seorang penyair Arab pernah menukilkan yang antara lain membawa maksud, “Bukanlah anak yatim itu anak yang ibu atau bapanya telah meninggal dunia. Tetapi, anak yatim itu ialah anak yang masih memiliki kedua ibu bapanya tetapi mereka sibuk bekerja dan tidak memperdulikannya.”. Yatimkah anak-anak kita?

Sumber:   Institut Kefahaman Islam Malaysia (IKIM).

Perihal Author
A retired government broadcast journalist and communications specialist still actively involved in activities pertaining to ICT and media,

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: